Langsung ke konten utama

Penghasilan Pengemis Kalahkan Kotak Infaq Masjid.

Dunia Terbalik.
Infaq yang kita keluarkan menunjukkan bahwa kita termasuk golongan orang-orang yang ber-Taqwa kepada Alloh yang senantiasa berinfaq dari setiap Rizqi yang Alloh berikan. (QS.2:3).
Aku
الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنفِقُونَ
” (Yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib yang mendirikan shalat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka.”
Infaq dan shodaqoh bagi ummat Islam, memiliki arti yang sangat besar. Karena dengan Infaq dan shodaqoh, kegiatan dakwah bisa dilaksanakan dengan mudah.
Maka dari itu, Alloh sangat besar memberi penghargaan terhadap orang-orang yang ber-INFAQ dan bershodaqoh dengan segala macam kebahagiaan di dunia, seperti dimudahkan urusan rizqi nya, dijauhkan dari penyakit, dan terhindar dari musibah.

Bagai mana dengan menyantuni pengemis?


Barangsiapa memberi makan orang yang kelaparan, Allah akan memberinya makanan dari buah-buah di surga. Siapa yang memberi minum kepada yang haus, Allah pada hari kiamat akan memberinya minuman dari surga yang sangat lezat (arrahiq al makhtum) dan siapapun yang memakai pakaian telanjang, Allah akan memberinya gaun hijau surga (khudr aljannah) (HR. Abu Dawud no. 1432).

Hadis di atas harus difahami sebagai " memberi kepada orang yang memang membutuhkan- terlantar". Bukan kepada pengemis yang memang mereka menjadikan "NGEMIS SEBAGAI PROFESI".
Karena profesi mengemis jelas suatu yang dilarang. Disini mereka tidak mensyukuri akal fikiran yang Alloh berikan. Kesehatan yang mereka miliki disia-siakan begitu saja.


Nasib Para pengemis di Akhirat.
Diriwayatkan dari ‘Abdullah bin ‘Umar Radhiyallahu 'Anhuma, ia berkata: Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda:
لَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَسْأَلُ النَّاسَ حَتَّى يَأْتِيَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَيْسَ فِي وَجْهِهِ مُزْعَةُ لَحْمٍ
"Seseorang senantiasa meminta-minta kepada orang lain (mengemis) sehingga ia akan datang pada hari Kiamat dalam keadaan tidak ada sekerat daging pun di wajahnya.” (Muttafaq ‘Alaih).

Kalau sampai disini kita masih suka bersedekah kepada pengemis profesional,  berarti kita termasuk orang yang mengabadikan aktifitas terlarang, yang tentu diakhirat nanti harus dipertanggung jawabkan dihadapan Allah SWT.
إِنَّا نَحْنُ نُحْىِ الْمَوْتَى وَنَكْتُبُ مَاقَّدُموا وَءَاثَارَهُمْ وَكُلَّ 
شَىْءٍ أَحْصَيْنَاهُ فِي إِمَامٍ مُّبِينٍ
Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang yang mati dan Kami menuliskan apa yang telah mereka kerjakan dan bekas-bekas yang mereka tinggalkan. Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam Kitab induk yang nyata (Lauh Mahfuzh). [Yasin : 12].

Alloh akan mencatat amal kita dan bekas dari amal kita.
Hanya bekas yang baik yang akan membahagiakan kita di akhirat.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Reading Strategy/Strategi Membaca/ Muhammad Supardi

READING STRATEGIES !
SQ3R (Survey, Question, Read, Recite, and Review)



 READING STRATEGY       Muhammad Supardi

           A lecturer at English Letters Departement,           Bina Sarana Informatika Jakarta            Jl. Raya  Fatmawati Pondok Labu Jakarta
ABSTRACT
For most English learners, reading still becomes one of difficult language skill to master. There are two main factors causing them unable  to read. First, they usually have very  limited vocabulary  so that they  can not understand even short paragraph; and second they focus too much on word meaning rather than sentence meaning. This article introduces an effective strategy to develop their reading ability.
Key Words  :   characteristic,            effective, strategy, Context clues.
Many students of English as a foreign language consider reading English is very difficult. They also find that reading lesson in class is boring. in order to see how students of English as foreign language can understand well a reading le…

Do'a untuk Jenazah Laki-laki

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ 

عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ 
بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا 
كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ 
وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَأَهْلاً خَيْرًا 

مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ وَأَدْخِلْهُ 
الْجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ 
عَذَابِ النَّارِ . قَالَ حَتَّى تَمَنَّيْتُ أَنْ أَكُونَ 
أَنَا ذَلِكَ الْمَيِّتَ





Setelah berinfak, Alloh bayar Chase 375%

Assalamualaikum wr,wb.
Sebut saja Hamba Alloh. Setelah sehari sebelumnya ia berinfaq Rp 160.000, ia mendapatkan rizki yang tak disangka-sangka sebesar Rp. 600.000.-

Bila dihitung secara matematis, nilai rizki yang diterima 374 % dari infaq yang dikeluarkan.

Kisah berinfaq yang dilakukan Hamba Alloh ini, berawal dari kehilangan uang senilai Rp. 400.000. , dalam sebuah kegiatan yang lumayan jauh dari kediamannya. Namun, uang itu berhasil ditemukan lagi.

Dalam perjalanan pulang, timbul pikiran Inging meng-infaqkan sebagian uang yang berhasil ditemukan itu kepada masjid tempat ia sholat.

Dari fikiran itu, keinginan yang sangat kuat dalam hatinya ia ingin membeli kran tempat wudhu dan kamar mandi, yang akhirnya dipasang sendiri berssma merbot masjid.

Kran tempat berwudhu dan kamar mandi berhasil dipasang semua yang berjumlah 10 buah kran.

Uang yang dikeluarkan hamba Alloh itu hanya untuk membeli 10 kran dan 3 buah sial tape selebihnya sekedauang makan untuk merbot masjid yang kebetulan be…